Renat running text

Key Concepts

Anti Right Click (Hide this by setting Show Title to No in the Module Manager)

ASAL-MULA ORANG JAWA Suatu Tinjauan Antropologis PDF Print E-mail
Written by Josef Glinka   
Wednesday, 17 November 2010 15:19

JURNAL MASYARAKAT KEBUDAYAAN DAN POLITIK

Volume 14, Nomor 2:1-8

 

Asal Mula Orang Jawa: Suatu Tinjauan Antropologis

 

Josef Glinka1

Departemen Antropologi, FISIP, Universitas Airlangga 

 

 

 
 

Abstract

Java man has been living since two million years ago. There is a strong indication that the evolution of Homo erectus into Homo sapiens happened. We do not have fossils of 200 to 40 thousand years ago to reconstruct the evolution process. Since 40 thousand years ago Java and most of Nusantara islands have been inhabited by Homo sapiens, initially from the race of Austromelane­sid that since about ten thousand years was in the process of mongolidization. The process has been intensified in the last one thousand years.  The Java man has been establishing since 2,168 years ago.

 

Keywords: Java, Homo erectus, Homo sapiens, mongolidization.

 

 
 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 


         


Mengenai sejarah pulau Jawa telah ditulis banyak sekali, namun selalu masih dapat ditambah in­formasi yang baru. Di sini saya ingin mempopulerkan sedikit dari studi saya mengenai masa yang biasanya tidak ditinjau oleh seja­rawan, yaitu masa sebelum ada sumber tertulis. Masa ini biasanya disebut prasejarah atau prehistori.

          Merekonstruksi prasejarah suatu bangsa pada umumnya lebih sulit dari pada merekonstruksi sejarahnya. Seorang ahli sejarah pada prinsipnya berpijak pada sumber tertulis peninggalan masa lampau. Dalam merekonstruksi prasejarah umumnya dibutuhkan kerja sama para ahli dari berbagai bidang ilmu, seperti prehistori, paleogeografi yang sangat erat terkait dengan geologi, paleodemografi, linguistik komparatif,  antropologi ragawi dan ilmu lainnya.

Penelitian macam ini jauh lebih sulit dari pada studi sejarah, karena sumbernya tersembunyi di dalam tanah atau dibutuhkan tek-nik khusus yang semuanya agak membutuhkan banyak biaya. Maka dapat dikatakan bahwa rekons-truksi prasejarah seperti menyusun puzzle; dari fragmen-fragmen perlu disusun gambar yang sebenarnya. Karena beberapa bagian puzzle ini tidak/belum ditemukan, maka terpaksa dalam proses rekonstruksi para ahli harus membuat interpolasi, guna mengisi fragmen yang kosong.

Fosil Manusia di Jawa

 

Kepulauan Nusantara merupakan suatu kawasan yang sangat muda. Kurang lebih 60 juta tahun yang lalu terjadi suatu gempa bumi yang dahsyat sekali di sekitar pulau Natuna. Gempa ini begitu besar, sehingga mengangkat sebagian dasar laut menjadi daratan, yaitu seluruh rangkaian kepulauan mulai dari Sumatera melalui pulau Jawa, Bali, Sumbawa, Flores, Maluku sampai ke kepulauan Filipina. Lempeng tempat letaknya kepulauan Nusantara terjebak oleh empat lempeng lainnya yang tetap menekan dari Barat,  Utara, Timur dan Selatan. Maka tidak mengherankan, bahwa kepulauan kita ini masih agak tidak stabil dan penuh gunung api di pinggirnya. Bentuk kepulauan Nusantara masih jauh berbeda  dari sekarang.

          Manusia tertua, yang dikenal di dunia, berumur 1.8 juta tahun. Fosil manusia ini adalah tengkorak dari lima individu, tempat pene-muannya di Perning, Mojokerto dan ke dalam ilmu paleoantropologi dikategorikan sebagai Pithecanthropus modjokertensis atau menurut terminologi baru disebut Homo erectus modjokertensis. Inilah awal hunian manusia di pulau Jawa. Homo erectus hidup di Jawa --dan rupanya di sebagian pulau lain juga-- sampai kurang lebih 200 ribu tahun yang lampau. Zaman Homo erectus berakhir dengan Homo erectus soloensis. Dalam kurun waktu itu Homo erectus mengalami evolusi terutama ke arah pembesaran volumen otak.

          Homo erectus hidup dari mengumpulkan hasil tanah dan berburu. Alat yang diproduksinya bercorak paleolitis.

          Apa yang terjadi dengan Homo erectus ini, sampai sekarang kurang jelas. Ada kemungkinan, bahwa ia punah, ada kemungkin­an bahwa mereka bermigrasi ke arah Timur dan Tenggara sampai ke Australia, ada kemungkinan lain bahwa ia tidak tahan per­saingan dengan Homo sapiens. Namun untuk semua hipotesis ini tidak ada bukti, karena fosil yang berikut jauh lebih muda, yaitu 40 ribu tahun. Ini adalah Homo wa­djakensis, yang jelas tergolong se­bagai Homo sapiens. Apa yang terjadi di kepulauan kita ini antara 200.000 dan 40.000 tahun yang lampau, masih merupakan suatu misteri. Belum ditemukan fosil manusia dari masa itu (Jacob 1967; 197?).

          Jacob (1967), manusia dari Wajak memiliki ciri badani inter-medier, yakni baik ciri Austro-melanesid maupun ciri Mongolid primitif. Jacob berpendapat, bahwa manusia dari Wajak merupakan leluhur penduduk seluruh Nusan-tara. Dengan ini manusia dari Wajak dapat dipandang sebagai orang Jawa yang tertua. Namun sejauh mana Jacob benar, sulit dapat diuji, karena fosilnya sedikit atau malah sama sekali tidak ada. Untuk sementara waktu interpola­si Jacob itu harus diterima, karena tidak ada bukti lain berupa fosil manusia.

          Dari waktu itu telah ada bukti berupa alat batu bahwa sebagian besar kepulauan Indonesia telah dihuni. Menurut kebudayaannya manusia telah masuk tahap Paleolit akhir, di mana masih dipergunakan alat batu, namun alat yang sudah agak sempurna. Batu itu digabungkan dengan kayu, sehingga tercipta pemukul, tombak, dan panah. Pada masa itu pula telah mulai berkembang hortikultura di kawasan Asia Tenggara. Mula-mula didomestikasi ubi-ubian, namun beberapa waktu kemudian telah ditanam tumbuhan berbijian seperti padi. Domestikasi binatang baru ter-laksana dalam periode berikut. Sekitar 3.000 tahun yang lalu perkembangan kemahiran mengerjakan logam (Jacob 1976).

          Fosil-fosil lainnya baru ber-asal dari masa 4-3 ribuan tahun yg lampau. Adanya masa agak pan-jang antara fosil tidak berarti bahwa fosil ini tidak ada. Sebab yang sebenarnya ialah bahwa Indonesia memiliki hanya beberapa ahli antropologi ragawi dan mereka pun tidak mempunyai uang cukup untuk mengadakan penelitian secara sistematis baik di Jawa maupun di pulau-pulau lainnya. Malah agak sering terjadi, bahwa jika pada galian untuk membangun perumahan. Ditemukan tulang-tulang, yang da-pat merupakan sumber informasi baru, maka hal ini tidak dilaporkan kepada instansi yang bersangkutan, agar pekerjaan jangan terganggu. Dengan demikian banyak informasi masa lampau hilang selamanya.

          Terpaksa para ahli berusaha mengisi tampat kosong dalam puzzle ini dengan interpolasi dari data fosil-fosil yang di negara tetangga.

          Berdasarkan komparasi ini dapat ditarik kesimpulan, bahwa sebagian besar kawasan Indonesia pada masa Mesolit diduduki oleh anggota ras Melanesid, Australid dan Weddoid, berarti dari orang berwarna kulit agak gelap dan rupanya berambut berombak atau ikal. Mulai dengan Neolit jelas bertambah unsur rasial berciri Mongolid. Hal ini merupakan tanda adanya migrasi populasi dengan ciri Mongolid dari Utara ke arah Selatan (Jacob 1967; Glinka 1981).

          Proses ini dapat dimengerti, jika diperhatikan, bahwa pada zaman Pleistosin permukaan laut turun, sehingga Sumatera, Jawa, Kalimantan dan Bali tergabung dengan daratan Asia merupakan satu benua, terkenal sebagai Sundaland, sehingga migrasi dari Utara ke Selatan tidak merupakan masalah besar. “Jembatan” darat ini akhirnya putus  sekitar 11.000 tahun yang lampau. Maka selama beberapa puluh ribu tahun migrasi ke arah selatan ini dapat berlangsung terus (Bemmelen 1949; Glinka 1981; 1985; 1987).

          Karena kurangnya bukti be-rupa fosil, maka agak sulit mengatakan sesuatu yang pasti. Hanya diduga bahwa migrasi ini pasti tidak besar-besaran, sehingga dewasa ini proses ini dilihat lebih sebagai peresapan gen (gene flow) ke dalam populasi asli. Karena diduga bahwa banyak gen Mongolid dominan terhadap gen penduduk asli dan masanya agak panjang, maka populasi asli yang berciri Austromelanesid lambat-laun berubah dengan dominasi ciri Mongolid, seperti dapat kita saksikan dewasa ini antara lain pada populasi Jawa (Glinka 1981).

 

Dari Masa Sekarang

ke Masa Lampau

 

Sistuasi macam ini memaksa saya untuk mendekati seluruh masalah etnogensis dari aspek lain, yakni Membuat ekstrapolasi dari masa sekarang  ke  masa  lampau (Glinka 1978). Guna mencapai tujuan ini saya memperbandingkan data antropometris dari 110  populasi dari seluruh kawasan Indonesia, Ma-laysia, Taiwan, Filipina dan Madagaskar. Hasilnya ialah satu diagram raksasa, di mana semua populasi teratur menurut mirip badaninya.

Ringkasan clustering ini disajikan dalam Tabel 1.

Seluruh diagram terbagi jelas atas dua bagian besar: I dan II. Cluster I terdiri dari populasi yang menduduki pulau-pulau luar Nusantara, tambah populasi-populasi Malayu dari pulau Taiwan; cluster II mengandung populasi dari Kalimantan, Madagaskar dan populasi penduduk primitif dari Filipina.

          Berdasarkan pembagian ini saya menarik hipotesis, bahwa populasi dalam  cluster I dan II ini merupakan dua kelompok, yang berkembang secara terpisah atau berasal dari migrasi yang berbeda.

          Cluster I terbagi lagi dengan jelas atas dua subcluster: A+B dan C+D+F. Subcluster A+B mengan-dung populasi dari NTT, Siberut, Tengger, Nias Selatan serta populasi Semang dan Senoi dari Malaka; subcluster C+D+F berisi populasi dari Nias,  Sipora, Sumatera, Jawa, Madura, Bawean, Bali, Lombok, dua popuasi dari Flotim, Tionghoa dari Indonesia dan populasi dari Taiwan. Inilah subcluster yang menarik minat kita, karena mengandung populasi Jawa.

            Subcluster A+B meliputi ter-utama populasi rasial bersifat Aus-tromelanesid. Subcluster C+ D+F mengandung populasi bersifat rasial jelas Mongolid. Subcluster inilah yang mendapat gen-gen dari populasi Mongolid dari arah Utara, sehingga akhirnya sendiri menjadi Mongolid.

          Hanya sekian dapat dikatakan berdasarkan penelitian antropologi ragawi dengan ekstrapolasi dari masa kini ke masa lampau. Bagaimana proses ini berlangsung secara rinci, hanya dapat dijawab oleh studi komparatif paleoantropologi berdasarkan fosil/kerangka yang masih tersimpan dalam tanah.

 

Waktu Terbentuknya Etni Jawa

 

Dari peninggalan puing bangunan, prasasti maupun sumber tertulis telah tersusun tahap-tahapan seja-rah dengan pengaruh Hinduisme, Budisme dan Islam serta pengaruh Barat. Namun kelompok etnis Jawa telah ada sebelum pengaruh dari luar ini. Kapan terjadinya? Untuk menjawab masalah ini perlu kita pindah ke linguistik historis komparatif.

          Linguistik historis komparatif memiliki beberapa metode untuk membandingkan bahasa-bahasa berbagai kelompok etnis. Salah satunya adalah komparasi melalui leksikostatistik, yaitu dengan menghitung perbendaharaan kata bersama dalam dua  bahasa. Studi semacam ini menyangkut sebagian besar bahasa Malayo-Polinesia pernah dilakukan Dyen (1962; 1965). Dyen memberikan kebersamaan da-lam perbendaraan kata dalam bentuk persen. Berdasarkan persen-tase ini dengan asumsi, berapa lama waktu retensi (pertahanan kata yang sama dalam dua bahasa), kita dapat memperkirakan, kapan dua bahasa terpisah satu dari yang lain menjadi dialek dan akhirnya bahasa tersendiri. Bahasa merupa-kan komponen budaya yang amat penting, kelahiran suatu bahasa dapat dianggap sebagai kelahiran kelompok etnis yang bersangkutan.

          Ternyata, pembentukan/pe-misahan bahasa di Nusantara berlangsung kurang lebih 5.000 tahun yang akhir ini (Tab. 2).

          Menurut pembagian oleh Dyen (1965),  bahasa   Jawa  masuk

rumpun berikut ini:

a.   West Indonesian Cluster

a.1. Sundaic Hesion

a.1.1. Javo-Sumatran Hesion

a.1.1.1. Malayic Hesion

a.1.1.2. Sundanese

a.1.1.3. Javanese

 


 

 

Tabel 2. Persentase Kebersamaan Leksistatistik dan Waktu Pembentukan Bahasa

(berdasarkan Dyen 1965; perhitungan waktu oleh J.Glinka)

Bahasa ke-1

Bahasa ke-2

% bersama

tahun lalu

Enggano

Austronesian Linkage

11.1

4926

Sawu

Moluccan Linkage

20.3

3573

Kei

Moluccan Linkage

20.9

3508

Sekar

Moluccan Linkage

21.1

3486

Leti

Moluccan Linkage

21.1

3486

Sumba

Moluccan Linkage

21.4

3455

Malagasy

Hesperonesian Linkage

23.0

3293

Buru

Moluccan Linkage

23.8

3217

Ambic Subfamily

Moluccan Linkage

23.8

3217

West Indonesian Cluster

Hesperonesian Linkage

23.9

3207

Celebes Hesion

Hesperonesian Hesion

23.9

3207

Sikka

Hesperonesian Hesion

25.8

30.36

Sentah

Hesperonesian Linkage

26.1

3010

Bugis Subfamily

Bareic Subfamily

26.5

2976

Gorontalic Subfamily

Nothwest Hesion

27.2

2917

Gorontalic Subfamily

Malayan Subfamily

29.2

2758

Gayo

Batak Subfamily

30.8

2639

Batak Subfamily

Sundic Hesion

30.8

2639

Dayak Subfamily

Malayan Subfamily

33.4

2457

Balinese

Madurese

33.8

2431

Sasak

Malayan Subfamily

34.1

2411

Cru

Malayan Subfamily

34.1

2411

Javanese

Malayic Hesion

36.7

2246

Sundanese

Javanese

38.0

2168

Macassarese

Buginese

42.5

1917

Achinese

Malayan Subfamily

43.7

1855

Baree

Linduan

46.4

1721

Ambonese

Paulohi

49.0

1598

Lampung

Kroe

56.2

1291

Karo

Simalungun

56.9

1263

Toba-Angkola

Simalungun

57.7

1232

Ngadju

Sampitic Hesion (Katingan)

59.9

1148

Gorontalo

Suwawa

59.9

1148

Sampit

Katingan

66.8

904

Malay

Minangkabau

68.8

838

 

 


Sesuai perhitungan ini bahasa Jawa dan Sunda, pada waktu itu masih sebagai satu bahasa, yang berpisah dari rumpun Malayic Hesion 2246 tahun yang lalu; lantas bahasa Jawa dan Sunda terpisah satu dari yang lain kurang lebih 2168 tahun yang lampau.

 


 

Bentuk kepulauan Indonesia / Australia pada Pleistosin Akhir

(Howells & Schwidetzky 1981)

 

 

 


Penutup

 

Sebagai kesimpulan dapat dikata­kan, bahwa Jawa telah dihuni oleh manusia kurang lebih selama 2 juta tahun. Ada indikasi cukup kuat, bahwa evolusi Homo erectus ke arah Homo sapiens terjadi di sini. Namun dari jangka waktu antara 200 sampai 40 ribu tahun lalu kita tidak memiliki fosil, yang mengizinkan kami untuk merekonstruksi proses evolusi ini. Sejak 40 ribu tahun yang lalu Jawa dan sebagian besar kepulauan Nusantara telah dihuni oleh Homo sapiens, mula-mula dari ras Autromelanesid, yang sejak kurang lebih 10 ribu tahun mengalami proses mongolidisasi. Proses mongolidisasi ini agak intensif dalam seribu tahun yang akhir ini. Etni Jawa terbentuk sekitar 2168 tahun yang lalu.

          Pengetahuan kita mengenai prasejarah Nusantara masih sangat minimal, di mana terdapat lebih banyak bagian gambar yang belum ditemukan (missing link) dari pada yang telah dikenal. Kita amat berbangga, bahwa prestasi bangsa Indonesia baik dalam masa lampau maupun dewasa ini besar. Namun kebanyakan kebanggaan ini terbangun di atas dugaan dan hipotesis melulu. Kenapa pemerintah atau sponsor lainnya tidak berminat, agar gambar puzzle ini lengkap? Tidak ada uang untuk penelitian; hanya sedikit orang yang berminat untuk meneliti masalah ini. Peminatnya sedikit, karena gajinya tidak mencukupi untuk hidup, maka orang muda kita lebih suka memilih profesi lain, khususnya profesi yang menghasilkan uang. Maka kita mengalami suatu paradoks: lebih banyak orang asing berminat deng-an sejarah dan prasejarah Indonesia dari pada putra bangsanya sendiri. Sayang!

 

 

Daftar Pustaka

 

Bemmelen, R.W. van, The Geology of Indonesia and the Adjacent Archipelagoes. (The Hague, 1949).

Dyen, I., "Lexicostatistical Classification of the Malayo-polynesian Languages," Language, 1962, 38: 38-46.

Dyen, I., "A Lexicostatistical Classification of the Austronesian Languages" Indiana University Publications in Anthropology and Linguistics. Memoir 19 (Bloomington: Indiana University Press, 1965).

Glinka, J., Gestalt und Herkunft: Beitrag zur anthropologischen Gliederung Indonesiens (Bonn, St. Augustin bei Bonn: Anthropos-Institut, 1978).

Glinka, J., "Racial History of Indonesia," dalam I. Schwidetzky (ed.) Rassengeschichte der Menschheit. 8: 79-113. (Mün-chen-Wien: R. Oldenbourg Ver-lag. 1981).

Glinka, J., Perkembangan Alam Hi-dup (Ende: Penerbit Nusa Indah. 1985).

Glinka, J., Sekitar Terjadinya Manu-sia (Antropogenese). (Ende: Pe-nerbit Nusa Indah, 1987).

Howells, WW, I Schwidetzky,  "Oceania," dalam I. Schwidetzky (ed.), Rassengeschichte der Menschheit. (München-Wien: R. Oldenbourg Verlag, 1981, 8: 116-66).

Jacob, T., Some Problems Pertaining to the Racial History of the Indonesian Region. (Utrecht: Ultrecht Universiteit, 1967).

Jacob, T.,    (1976) "Man in Indonesia: Past, Present and Future," Modern Quaternary Research in Southeast Asia, 2: 39-48. Rotterdam, A.A. Balkema.


 __________________

1 Korespondensi:  J. Glinka, Departemen Antropologi, FISIP, Universitas Airlangga. Alamat: Jalan Dharmawangsa Dalam Surabaya. Telepon: (031) 5011744.

 


 

Last Updated ( Tuesday, 10 May 2011 01:04 )
 
RocketTheme Joomla Templates